Jenis Tipe SCR Menurut Bentuk Dan Karakteristik Bias

Jenis Tipe SCR Menurut Bentuk Dan Karakteristik Bias

WikiKomponen.com – Bagian ini akan membahas jenis tipe SCR menurut bentuk dan karakteristik bias. Seperti yang kita ketahui SCR ( Silicon Control Rectifier ) secara struktur dikelompokkan atas 2 macam yaitu PNPN dan NPNP. Namun, dari segi bentuk dan karakter bias dapat juga dikelompokan secara tersendiri.

Jenis Tipe SCR Menurut Bentuk Dan Karakteristik Bias

Bentuk SCR ( Silicon Control Rectifier )

Seperti halnya dengan dioda, bentuk SCR juga memiliki banyak bentuk yang berbeda menurut packingnya. Saat ini, bentuk SCR yang paling umum dapat dibagi atas 5 macam yaitu :

  • SCR Bentuk Baut ( Stud SCR )
  • SCR Diamond Pack
  • SCR Model Kancing atau ( Press Diode )
  • SCR SOT ( Isotop )
  • SCR TO ( Bentuk Transistor )

Selain 5 jenis di atas, sebenarnya masih banyak bentuk package dari penampilan SCR. Namun, minimal dengan mengenal 5 macam SCR tersebut, seorang teknisi akan lebih mudah membedakan komponen tersebut dengan dioda atau transistor.

Ads Metta3

SCR Menurut Karakteristik Bias Gate

Setiap SCR pasti memiliki sebuah kaki atau terminal gate. Dengan melihat karakteristik bias yang diaplikasikan ke gate terhadap reaksi SCR, maka SCR dapat dikelompokan menjadi 3 kelompok utama yaitu ::

  • Jenis Mode Forward blocking SCR (off state)
  • Jenis Mode Forward conduction SCR (on state)
  • Jenis Mode Reverse blocking mode SCR (off state)
Jenis Tipe SCR Menurut Bentuk Dan Karakteristik Bias
Jenis Tipe SCR Menurut Bentuk Dan Karakteristik Bias

Jenis Forward Blocking Mode SCR Atau Mode Konduksi Maju

Dalam mode operasi ini, SCR dihubungkan sedemikian rupa sehingga kaki terminal anoda dibuat positif berbarengan katoda, sedangkan gerbang tetap terbuka. Di persimpangan negara ini J1 dan J3 bias maju dan persimpangan J2 bias balik. Karena ini, arus bocor kecil mengalir melalui SCR. Sampai tegangan yang diaplikasikan di SCR lebih dari sekedar break over voltage, SCR menawarkan ketahanan yang sangat tinggi terhadap arus. Oleh karena itu, SCR bertindak sebagai saklar terbuka dalam mode ini dengan menghalangi arus maju yang mengalir melalui SCR seperti yang ditunjukkan pada kurva karakteristik VI dari SCR.

Jenis Forward Conduction Mode SCR Atau Mode Konduksi Maju

Dalam mode ini, SCR atau thyristor masuk ke mode konduksi dari mode pemblokiran. Hal ini dapat dilakukan dengan dua cara yaitu dengan menerapkan pulse positif ke terminal gerbang atau dengan meningkatkan tegangan ke depan (atau tegangan pada anoda dan katoda) di luar tegangan di atas SCR.

Setelah salah satu dari metode ini diterapkan, breakdown terjadi pada persimpangan J2. Oleh karena itu SCR berubah menjadi mode konduksi dan bertindak sebagai saklar tertutup. Akibatnya arus dapat mulai mengalir melewatinya. Perhatikan bahwa pada tokoh karakteristik VI, jika nilai gerbang saat ini tinggi, minimum akan menjadi waktu yang akan datang dalam mode konduksi sebagai Ig3> Ig2> Ig1. Dalam mode ini, arus maksimum mengalir melalui SCR dan nilainya tergantung pada hambatan beban atau impedansi.

Juga dicatat bahwa jika arus gerbang meningkat, tegangan yang dibutuhkan untuk menghidupkan ON SCR kurang jika biasing gerbang lebih disukai. Arus dimana SCR berubah menjadi mode konduksi dari mode pemblokiran disebut sebagai latching current (IL). Dan juga saat arus maju mencapai tingkat di mana SCR kembali ke keadaan pemblokiran disebut sebagai holding current (IH). Pada level current holding ini, daerah deplesi mulai berkembang disekitar persimpangan J2. Oleh karena itu arus penahan sedikit kurang dari arus gerendel.

Jenis Reverse Blocking Mode SCR Atau Mode Blok Pembalikan

Dalam mode operasi ini, katoda dibuat positif sehubungan dengan anoda. Kemudian junction J1 dan J3 bias balik dan J2 bias maju. Tegangan balik ini mendorong SCR ke dalam hasil blok balik balik untuk mengalirkan arus bocor kecil dan melewatinya sebagai saklar terbuka seperti ditunjukkan pada gambar. Jadi perangkat menawarkan impedansi tinggi dalam mode ini sampai voltase yang diterapkan kurang dari tegangan breakdown reverse VBR dari SCR. Jika tegangan balik terbalik meningkat melebihi VBR, maka kerusakan longsor terjadi pada junction J1 dan J3 yang menghasilkan peningkatan arus balik arus melalui SCR. Arus balik ini menyebabkan lebih banyak kerugian di SCR dan bahkan untuk meningkatkan panasnya. Jadi akan ada kerusakan yang cukup besar pada SCR ketika tegangan balik diterapkan lebih dari VBR.

Author: Wikikomponen

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.